Home > Cerbung > Cerita Misteri : MELAMAR NURJANAH Episode 2

Cerita Misteri : MELAMAR NURJANAH Episode 2

Content Protection by DMCA.com Artikel blog ini dilindungi Hak cipta DMCA dan UU HAK CIPTA

Snack Capret

●Jual Snack/Oleh-oleh Khas Pekalongan●

Snack Capret - kriuke pok! untuk ngemil santai bisa, untuk oleh-oleh Khas dari Pekalongan juga bisa banget. dimakan sendiri atau bareng teman & bersama keluarga biar makin erat. Rasa renyah dengan bumbu nikmat disetiap gigitan selalu bikin ketagihan. Free Deliv untuk Pekalongan Kota. ORDER via WA Klik DISINI

Cerita Misteri – Rumah tua yang terkesan angker itu berdiri kokoh di ujung desa. Persis di depannya membentang jalan desa yang menghubungkan desa lain dan jalan raya. Halaman rumah itu cukup luas dan dipagari dinding batu bata setinggi lebih dari satu meter. Suasananya nampak sepi. Lampu teras sudah dimatikan atau belum dinyalakan?

Meskipun tidak begitu terang karena terhalang gorden yang transparan, cahaya lampu ruang tamu yang sedikit redup dapat menembus jendela kaca yang ada di kanan kiri pintu utama. Lampu taman yang berada di sudut kanan rumah menyorot ke arah hamparan rumput taman dan jajaran tanaman hias sejenis pinang.

Baca : Cerita Misteri : MELAMAR NURJANAH Episode 1

Di sisi kiri rumah tampak lorong yang menuju halaman belakang, agak gelap. Di pojok halaman belakang, persis dibawah sinar lampu, meskipun samar, terlihat mainan sejenis ayunan yang terbuat dari kayu. Agak ke kanan pohon kamboja bali berdiri kokoh. Tidak jauh dari rumah itu yang dibatasi beberapa petak sawah terdapat makam umum milik desa.

“Mampir dulu mas…………” Pinta gadis itu kepada Raga sebelum ia membuka pintu gerbang.
“Lain kali aja……………. udah malam. Gak enak sama tetangga.” Jawab Raga sambil membukakan pintu gerbang yang terbuat dari besi.

“Ya udah…………….. hati-hati di jalan ya……….?! Raga mengangguk.
“Kamu juga hati-hati……….. rumah sepi.” Ucap Raga sambil menutup kembali pintu gerbang.

Gadis itu berlalu meninggalkan Raga yang berdiri di luar pintu gerbang. Sesekali ia menoleh ke arah Raga. Raga melambaikan tangan. Harum bunga melati kembali melintas di hidungnya. Malam terasa sunyi. Dari kejauhan terdengar lolong serigala. Bulu kuduk Raga sekejab berdiri. Segera dihidupkannya mesin motor ketika dilihat sang pacar sudah masuk rumah.

Dalam perjalanan pulang Raga sempat merasakan ada yang aneh suasana malam itu. Tidak seperti beberapa waktu yang lalu ketika pertama atau yang kedua kalinya ia bertandanang ke rumah sang pacar. Saat itu suasana begitu terang. Gemerlap lampu mengelilingi rumah tua itu yang hanya dihuni sang pacar dengan seorang pembantu, karena kedua orang tua dan tiga adiknya tinggal di Jakarta.

“Ah! Ini hanya perasaanku saja……….! Maklum ini kan malam jum’at” Tepis Raga menghibur diri sendiri.
Motor terus melaju. Menyusuri jalan desa yang berlubang dan tergenang air. Sepanjang jalan desa itu dirasanya seperti tak ada tanda-tanda kehidupan. Sunyi, sepi dan mencekam. Hanya lampu-lampu jalan yang berjajar diam yang menghantarkan laju motornya.

Selama perjalanan dari rumah sang pacar di jalan desa itu hanya tiga kali Raga berpapasan dengan pengendara motor lain. Itupun setelah hampir sampai di jalan raya.

(Bersambung…)

Baca : Cerita Misteri : MELAMAR NURJANAH Episode 3

*Dikarenakan banyak request, maka Setiap 3 hari sekali akan dipublish serial cerita misteri Nur Janah.

Selamat membaca

 

Ide & Tulisan karya : Kang Slamet

▼ Tulisan ini Bisa Dibagikan Lur ▼

About Angga Panji W

Sebagai anak Pekalongan, Saya ingin memperkenalkan kota tercinta kepada dunia dengan konten kreatif. Mari bergabung dengan saya di cintapekalogan.com untuk bersama mempromosikan Pekalongan dan bisa bermanfaat untuk warganya. Terima kasih, Salam Cinta Pekalongan

Check Also

Hantu Nurjanah

Cerita Misteri : MELAMAR NURJANAH Episode 7

Artikel blog ini dilindungi Hak cipta DMCA dan UU HAK CIPTA ●Jual Snack/Oleh-oleh Khas Pekalongan● ...

Hantu Nurjanah

Cerita Misteri : MELAMAR NURJANAH Episode 6

Artikel blog ini dilindungi Hak cipta DMCA dan UU HAK CIPTA ●Jual Snack/Oleh-oleh Khas Pekalongan● ...