Home > Pekalongan > Tinjauan Sejarah Asal-Usul Nama Kelurahan di Kota Pekalongan

Tinjauan Sejarah Asal-Usul Nama Kelurahan di Kota Pekalongan

Content Protection by DMCA.com Artikel blog ini dilindungi Hak cipta DMCA dan UU HAK CIPTA

Snack Capret

●Jual Snack/Oleh-oleh Khas Pekalongan●

Snack Capret - kriuke pok! untuk ngemil santai bisa, untuk oleh-oleh Khas dari Pekalongan juga bisa banget. dimakan sendiri atau bareng teman & bersama keluarga biar makin erat. Rasa renyah dengan bumbu nikmat disetiap gigitan selalu bikin ketagihan. Free Deliv untuk Pekalongan Kota. ORDER via WA Klik DISINI

Cintapekalongan.com – Sampai dengan saat ini, masih muncul banyak pertanyaan, kapan sebenarnya asal-usul dari wilayah Pekalongan mulai terbentuk ? Apakah pada era kerajaan Mataram di bawah Sultan Agung ? Ataukah pada saat garis pantai Pekalongan berada 20 – 30 km dari garis pantai yang sekarang ini ?

Atau pula saat kondisi wilayah dan pemukiman penduduknya mulai terbentuk atau pada saat masih berupa kawasan hutan belantara yang dihuni banyak binatang liar ?

“Postingan pada web ini diterbitkan sebagai jembatan pengetahuan bagi warga masyarakat Pekalongan untuk mengetahui Asal-usul Daerahnya, dan dimaksudkan untuk membantu generasi muda atau generasi mendatang mudah mendapatkan informasi sejarahnya sendiri”

Sekilas Tentang Sejarah Kota Pekalongan

Pada masa awal dari peradaban Hindu-Budha, wilayah Pekalongan diduga kuat pernah menjadi wilayah karakryan/kerakaian atau setingkat kerajaan vasal di bawah kekuasaan kerajaan Mataram Hindu. Beberapa situs purbakala yang ditemukan di wilayah selatan Pekalongan, diantaranya di Kecamatan Petungkriyono, Lebak barang, Talun, Doro, Kajen, Karanganyar, Wonopringgo dan Kedungwuni menjadi bukti keberadaan pemukiman masyarakat yang teratur dan terstruktur.

Peta Kota Pekalongan Tahun 1892
Peta Kota Pekalongan Tahun 1892

Dari hasil penelitian Reinout Willem Van Bemmelen dan Ir. Sutoto, perkembangan geomorfologi Pekalongan Kuno berada di daerah pegunungan Selatan, dimana wilayah Petungkriono dulunya sebagai pusat pemerintahan Pekalongan kuno. Menurut Reinout Willem Van Bemmelen garis pantai Pekalongan sejajar dengan Semarang dan Brebes, dengan kedalaman pantai mencapai mencapai sekitar 150 meter. Di wilayah Batang, ditemukan prasasti di desa Sojomerto, Kecamatan Reban, yang disebut dengan Dapunta Saelendra oleh Prof. Boechori disebut sebagai tokoh yang merupakan cikal-bakal dari raja-raja Wangsa Sailendra yang berkuasa di Kerajaan Mataram Hindu.

Hingga masa Kerajaan Demak, wilayah yang sekarang disebut Pekalongan belum ada namanya. Pada saat itu, Tome Pires seorang ahli obat-obatan, dari Lisbon, Pertugal, melakukan perjalanan ke sejumlah pelabuhan di Pesisir Pulau Jawa tahun 1511 – 1515. Dalam bukunya Suma Oriental, Pires selama perjalanan antara Teteguall (Tegal) dan Camaram (Semarang) tidak menyebutkan nama Pekalongan.

Baca : Fort Peccalongan, Benteng Tua Milik Kota Pekalongan

Kemungkinan pada waktu itu memang menjadi daerah yang belum memiliki nama, hingga dilakukannya babat Alas Gambiran oleh Joko Bahu (Bahurekso) atas perintah Raja Mataram ke III. Pires hanya menyebut bahwa wilayah Pesisir Barat, dari Demaa hingga Locacry (Losari) sudah dikuasai oleh Pate Rodim atau Raden Patah putra dari Arya Damar yang menikahi putri dari Champa. Arya Damar sendiri merupakan anak dari Brawijaya V dari Majapahit.

Pires juga menyebut antara Teteguall dan Camaram merupakan daerah penghasil beras, sedangkan wilayah Pekalongan dan Batang sebagian besar masih berupa hutan yaitu Alas Gambiran dan Alas Roban. Tome Piresmewartakan bahwa antara pedagang dan perkampungan di Demak telah memiliki hubungan satu sama lainnya dengan Cirebon. Sehingga berdirinya Kerajaan Cirebon dan peng-Islamannyatak lepas dari pengaruh Kerajaan Demak. (Tome Pires , Suma Oriental, hal 256 – 260)

Pada Abad XVI, wilayah Pekalongan dan sekitarnya merupakan daerah yang masih sedikit jumlah penduduknya, sebab sebagian besar wilayahnya masih tertutup hutan belantara. Sementara di wilayah lainnya seperti Demak, Jepara, Kudus, Pati telah berkembang menjadi daerah penting. Wilayah Pantai Pekalongan berkembang setelah wilayah pedalaman yang terletak di daerah perbukitan yang tumbuh menjadi pedesaan yang makmur.

Pada awal era Mataram, Panembahan Senopati telah membangun sebuah jalur Pantai Utara dari Plered ke arah Cirebon, melaui Temanggung, Subah, Alas Roban, Alas Gambiran, Pemalang, Tegal hingga Cirebon. Sementara W.Fruin Mees,dalam bukunya yang berjudul De Geschiedenis van Java jilid II, sudah menyebut adanya rute perjalanan yang ditempuh oleh para utusan VOC untuk bertemu dan beraudiensi dengan Sultan Agung di Kerto yang merupakan pusat dari Ibukota kerajaan Mataram.

Dari Batavia para utusan VOC itu naik perahu dengan tujuan pelabuhan Tegal dengan melewati Cirebon. Dari sana lalu mereka naik kuda ke timur lewat Sumber, Tegal, Pemalang, Wiradesa, Pekalongan, Batang, Subah. Kemudian masuk ke pedalaman Jawa Tengah, dengan mendaki lereng Gunung Pakiswiring, Larangan, Tajem yang kemudian
turun menyusuri pinggir Kali Progo lewat Jumo, Pakis, Payaman, Tidar , Sukerwe, Turen, Ariapati, Minggir dan Pingit yang letaknya sekitar dua jam perjalanan dari Kerto, Ibukota Mataram.

Peta Kota Pekalongan Tahun 1912
Peta Kota Pekalongan Tahun 1912

Pada abad XVII, saat Verenigde Oost Indische Compagnie (VOC) berkuasa hingga pemerintahan Kolonial Hindia Belanda, sistem Pemerintahan yang dilaksanakan oleh orang pribumi tetap dipertahankan. Dalam hal ini VOC menentukan segala kebijakan dan prioritas, sedangkan untuk penguasa pribumi ini oleh Belanda diberi gelar Regent (Bupati). Berdasarkan arsip di Arsip Nasional Republik Indonesia, menyebutkan pada 23 Juli 1669, Regent Pekalongan R.M. Ngabehi Kartasura telah berkirim surat pada Gubernur VOC Joan Maetsuycker.

Hal ini menunjukkan bahwa di Pekalongan telah ada pemerintahan. Pada tahun 1789, Kota-kota dipesisir pulau Jawa masih merupakan padang belantara, yang menurut catatan Residen Pekalongan F.Rothenbuhler, jumlah populasi harimau dan badak lebih banyak dari pada manusia (Bergsma, 1798).

Penduduknya tinggal di kampung-kampung kecil yang tersebar luas. Mereka mencari makan sebagai petani ladang dan memanfaatkan hasil-hasil hutan maupun menangkap ikan di pesisir. Petani ladang tersebut secara politis berada dibawah kekuasaan bupati Pekalongan.

Mereka juga diwajibkan membayar pajak, wajib kerja dan menjadi militer dibawah perintahBupati. (Boogaard, 1987, Nagtegaal, 1996, dan Pujo Sumedi Hargo Yuwono 2002). Keberhasilan VOC dalam menjalankan perdagangan membutuhkan ekspedisi yang cepat untuk pengiriman surat dan barang.

Dokumen sejarah menyebutkan bahwa Gubernur Willem Baron Van Imhof, 26 Agustus 1746 membangun rute pos pertama di Jawa dengan membangun Kantor Pos di Batavia dan Semarang. Rutenya melalui Kerawang, Cirebon, dan Pekalongan. Ketiga daerah ini menjadi pos tunda, sebagai tempat ganti kuda dari kereta yang membawa kiriman pesan melalui pos.

Baca juga : Daftar Bangunan Bersejarah di Kawasan Budaya Jetayu Pekalongan

Kata Pekalongan juga sudah disebut dalam dua lukisan Johannes Rach, seorang anggota pasukan alteleri VOC asal Denmark yang datang ke Pekalongan sekitar tahun 1770. Rach menyebutkan dalam lukisannya Fort Pekalongan atau Benteng Pekalongan. Nama Pekalongan pernah tercatat dalam catatan perjalanan Gubernur Pasisir UtaraWillem Hendrik van Ossenberg tahun 1764, dalam laporannya ditulis kata Paccalongan in Tegal.

Menurut Boombgaard, Residen Ossenberg mengadakan perjalanan dari Semarang menuju ke Tegal. Setelah berkunjung ke Kaliwunggu, Kendal dan Weleri. Ia lalu datang ke Batang untuk mengunjungi pabrik gula milik Kapiten Cina dari Semarang, Tan Janko. Setelah itu Ia pergi ke Pekalongan, Wiradesa dan Ulujami. (ANRI, Pekalongan 40.3).

Pada masa pemerintahan Gubernur Jenderal Harmen Wiliam Deandles dibangun Jalan Raya Pos atau Grote Post Weeg yang menghubungkan antara Anyer hingga Panarukan. Sesampainya di wilayah Pekalongan pada tahun 1808, Deandles kehabisan dana. Untuk tetap bisa melanjutkan pembangunan jalan hingga ke Panarukan. Daendels meminta bantuan secara paksa pada para Bupati di Pesisir Pulau Jawa.

Para Bupati atau penguasa daerah dikumpulkan di Semarang dan meminta supaya para Bupati membantu pembuatan jalan ini dan apabila tidak bersedia maka akan diperangi. Dengan adanya jalan yang dibuat oleh Deandles jarak tempuh dari arah Pekalongan menuju ke Semarang mejadi lebih cepat dengan melalui Alas Roban.

Peta Kota Pekalongan Tahun 2009
Peta Kota Pekalongan Tahun 2009

Pada saat Pulau Jawa dikuasai oleh Inggris pada tahun 1811 – 1819, Karesidenan Pekalongan dijadikan satu dengan Kedu. Salah satu informasi yang jarang diketahui adalah Kadipaten Wiradesa yang pada waktu itu berdiri sendiri di hapuskan dan berada di bawah Bupati Pekalongan.

Berdasarkan arsip ditemukan informasi bahwa sejak tahun 1846 Residensi Pekalongan telah dibagi per desa. Pada tahun 1869 telah diterbitkan data stasistik tentang kependudukan yang dimaksudkan untuk mengetahui peningkatan jumlah penduduk dari setiap desa.

Dalam perkembangannya pada tahun 1892, Residensi Pekalongan dibagi menjadi beberapa distrik dan onderdistrik. Desa-desa di Pekalongan sebagian besar telah muncul secara alamiah sebelum adanya pemerintah Kabupaten Pekalongan. Desa-desa tersebut memiliki nama dengan asal-usulnya masing-masing.

Hampir semua desa di Pekalongan memiliki latar belakang cerita yang sama yaitu tokoh Bahurekso dan perjuangan Mataram dalam mengusir penjajah Belanda. Legenda Pekalongan ini sangat membekas di hati masyarakat dari semua sisi hidupnya sehingga memang sangat layak apabila menjadi pusat dari cerita tutur yang mengisahkan awal dari perkembangan Pekalongan. Selain dari masa Mataram awal, masa perang Jawa yang dipimpin oleh Pangeran Diponegoro juga menjadi cerita yang menjadi asal usul dari nama-nama desa.

Baca juga : Kisah Bahurekso dan Babat Alas Pekalongan

Untuk menjaga agar keberadaan cerita atau sejarah dari msaing-masing kelurahan yang ada di Kota Pekalongan maka ditempuhi nisiatif untuk menuliskannya dalam bentuk buku yang menggabungkan antara cerita tutur dengan sejarah yang dibuktikan dalam arsip yang tersimpan di Lembaga Kearsipan Daerah Kota Pekalongan.

Asal-Usul Nama Kelurahan di Kota Pekalongan
Buku Sejarah Asal-Usul Nama Kelurahan di Kota Pekalongan

Untuk itu Cintapekalongan.com sudah mendapat izin dari Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Kota Pekalongan untuk menampilkan informasi tersebut dan setiap Kamis Sore atau Jum’at pagi akan rutin untuk memposting tulisan mengenai Sejarah Asal-usul Nama Kelurahan yang ada di Kota Pekalongan. Dengan ini, kami harap kepada seluruh sedulur-sedulur Cintapekalongan agar tetap pantau terus dan dukung kami sebagai Media Informasi & Referensi bagi Masyarakat untuk mengenal Pekalongan lebih dalam lagi.

Sedulur bisa membacanya disini Edisi Khusus “Sejarah Asal-usul Nama Kelurahan di Pekalongan

Salam Cinta Pekalongan

 

Source : Mengungkap Asal-Usul Nama Kelurahan di Kota Pekalongan – KPAD Kota Pekalongan.

▼ Tulisan ini Bisa Dibagikan Lur ▼

About administrator

PEKALONGAN itu indah, kami ada untuk berperan dalam mencatat dan mempromosikan keindahan wisata, senibudaya, kearifan lokal, dan hal unik tentang Pekalongan. Anda bisa menjadi Kontributor kami dengan mengirimkan tulisan ke contact@cintapekalongan.com

Check Also

Sejarah Asal-usul Kelurahan Kandang Panjang

Sejarah Asal-usul Kelurahan Kandang Panjang Kota Pekalongan

Artikel blog ini dilindungi Hak cipta DMCA dan UU HAK CIPTA ●Jual Snack/Oleh-oleh Khas Pekalongan● ...

Sejarah Asal-usul Nama Kelurahan Panjang Kota Pekalongan

Sejarah Asal-usul Kelurahan Panjang Kota Pekalongan

Artikel blog ini dilindungi Hak cipta DMCA dan UU HAK CIPTA ●Jual Snack/Oleh-oleh Khas Pekalongan● ...